Strategi Brand Produk Komoditas

Persaingan meningkat sehingga semua brand berebut posisi. Brand pendatang baru mencari keuntungan dengan harga, sehingga perang harga biasanya terjadi. Persaingan menyebabkan Brand harus berjuang keras, bahkan kadang ada pula yang memilih untuk menyerah. Simak bagaimana cara membangun strategi brand produk komoditas untuk memenangkan pasar berikut ini.

Satu-satunya perlindungan adalah menjaga integritas brand. Seperti yang telah kita lihat berkali-kali, brand yang kuat dapat mengatasi badai dan muncul lebih sukses, hal ini biasanya terjadi hanya jika marketer tetap setia berada di jalurnya.

Pentingnya Branding Untuk Produk Komoditi

Jika Anda menemukan brand Anda dalam keadaan sulit seperti ini, ingatlah kembali nilai-nilai apa yang diperjuangkan brand dan mengapa Anda harus mempertahankan posisi Anda. Nilai adalah satu-satunya keuntungan yang diperdagangkan ketika satu-satunya strategi Anda adalah menurunkan harga Anda.

1. Brand Menawarkan Pengalaman.

Brand memberikan pengalaman serta manfaat. Seringkali “pengalaman” itu adalah jaminan kepercayaan, status, kepercayaan diri dan penghargaan. Fakta yang sering diabaikan adalah bahwa banyak konsumen dengan senang hati akan membayar sedikit lebih mahal untuk pengalaman itu. Ambil contoh gula, misalnya gula bermerek bertahan cukup baik di rak yang sama dengan gula tidak bermerek, meskipun gula bermerek harganya lebih mahal. Mengapa? Saat Anda menghabiskan sedikit waktu luang Anda untuk membuat hidangan atau makanan penutup favorit pasangan, Anda ingin memercayai setiap bahan yang Anda gunakan. Lebih baik memiliki beberapa jaminan bahwa hasilnya akan lebih baik.

2. Brand Menawarkan Lebih Dari Sekedar Penghematan.

Jangan menjadi produk generik. Ada banyak strategi yang dapati digunakan selain berkata betapa murahnya sesuatu dapat dibuat, dikemas, atau dijual. Brand harus mengkomunikasikan kisah mereka tentang identifikasi masalah, solusi, penemuan, ketekunan, evolusi, pertumbuhan, dan kepuasan pelanggan agar tetap relevan sebagai brand yang memiliki relevansi dan diferensiasi.

3. Brand Menambah Kejelasan.

Branding memberikan singkatan yang diperlukan bagi konsumen untuk mengidentifikasi dan memilih produk, layanan, atau solusi yang paling sesuai dengan kebutuhan mereka. Itu karena produk atau layanan bermerek dan dipasarkan dengan baik memiliki perbedaan yang jelas antara dirinya dan para pesaingnya di pasar. Memang, terkadang perbedaan ini bisa diperdebatkan, tetapi selalu bermakna bagi seseorang. Dalam budaya modern di mana kita dibanjiri dengan ribuan iklan setiap hari, pemasaran brand yang efektif mempermudah kekacauan yang membingungkan. Kampanye MasterCard “There are some things money can’t buy. For everything else, there’s MasterCard” dan kampanye “A diamond is forever” De Beers adalah contoh utama di mana brand menggambarkan perbedaan yang jelas antara mereka dan orang lain dalam kategori mereka melalui latihan kreativitas yang brilian dan komitmen disiplin terhadap pesan dari waktu ke waktu.

4. Brand Meningkatkan Standar.

Brand hidup atau mati berdasarkan kepercayaan dan reputasi. Jadi untuk bertahan dan berkembang sebagai brand, ada keaslian yang harus datang dari dalam — entah itu dari pendiri, budaya perusahaan, kontrol kualitas, inovasi, atau layanan pelanggan, hanyalah beberapa di antaranya.

5. Brand Berperan Dalam Membuat Masyarakat Lebih Baik.

Benar, ada beberapa brand yang salah arah dan salah kelola. Namun biasanya, banyak brand memahami manfaat jangka panjang dan bisa menjadi warga terbaik masyarakat. Faktanya, brand sering kali mengisi kesenjangan antara apa yang dapat disediakan oleh pemerintah dan apa yang dapat disediakan oleh organisasi atau amal berbasis agama. Memang, misi filantropis ini memberikan manfaat strategis bagi brand tersebut. Namun demikian, brand yang mendukung penelitian kanker, pelestarian lahan basah, atau membantu para tunawisma adalah hal yang baik.

6. Brand Memicu Persaingan.

Brand memacu inovasi, memecahkan masalah konsumen, mengatasi kebutuhan yang tidak terpenuhi, dan ya, dapat menurunkan biaya seiring waktu. Pikirkan Samsung vs. Apple. Sampoerna vs. Gudang Garam. Garuda vs. Air Asia. Brand menciptakan nilai dan memengaruhi orang lain untuk melakukan hal yang sama.

7. Brand Menegaskan Konsumen Mereka.

Sebagai manusia, kita semua membutuhkan dan mencari penegasan tentang siapa dan apa nilai pribadi kita. Loyalitas dan dukungan terhadap brand favorit menunjukkan banyak hal tentang siapa konsumen mereka. Ada kebanggaan dan kepuasan dalam mengidentifikasi diri dengan brand yang di sukai, baik tentang kendaraan, makanan, minuman, dan lain sebagainya. Dan program insentif dan penghargaan brand memperkuat dan melengkapi gambaran loyalitas. Brand franchise olahraga adalah penegasan dalam skala besar dan dapat menjadi sumber kebanggaan dan identifikasi komunitas yang sangat besar.

8. Brand Menantang Untuk Menjadi Lebih Baik.

Brand sukses dunia menginginkan kepemilikan dan pengalaman dengan konsumen dan pembeli yang mereka targetkan. Mereka menjadi tujuan dan tolak ukur, yang nantinya menginspirasi kerja keras, lebih banyak pendidikan, dan gaya hidup yang lebih sehat. Keberhasilan Peloton tidak terlepas dari citra atletis dan sehat aspiratif dari pemilik yang bekerja sebagai rekayasa produk yang mengesankan dan teknologi berbasis cloud yang memasuki siklus stasionernya. Kampanye Garmin “Beat Yesterday” mengeluarkan tantangan yang dapat diidentifikasi oleh setiap pemilik teknologi wearable mereka — menjadi lebih baik, lebih sehat, lebih kuat.

Cara membuat perbedaan brand sehingga Anda dapat menetapkan harga premium untuk produk komoditas.

Untuk dapat membedakan brand, setiap usaha harus memilih strategi brand yang berbeda untuk membuat perbedaan brand mereka.

Produk komoditas dapat dibedakan.

Berikut adalah beberapa cara di mana Anda bisa menerapkan strategi brand untuk produk komoditas dan memungkinkan Anda untuk menentukan harga premium dibandingkan dengan produk komoditas sejenis, dengan memberi produk Anda perbedaan di:

  • Rasa / penyedap / fitur tambahan
  • Warna produk
  • Botol / bentuk kemasan / warna / fungsionalitas
  • Sumber / cerita
  • Kualitas kesehatan
  • Cara konsumsi
  • Pengaturan suhu
  • Ukuran
  • Harga
  • Penggunaan yang disarankan
  • Pasar yang sangat bertarget
  • Bundling dengan produk lain
  • Distribusi

Dan berikut beberapa strategi brand secara umum untuk produk komoditas, baik B2B maupun produk konsumen:

  • Konsistensi produk atau layanan yang baik (kendali mutu)
  • Kustomisasi produk / layanan yang baik
  • Respond yang baik (pemenuhan pesanan, dukungan teknis, layanan pelanggan)
  • Bundling / unbundling unik produk / layanan
  • Rangkaian produk dan layanan yang baik
  • Branding bahan
  • Kemasan unik
  • Distribusi unik
  • Pencitraan brand emosional (‘brand sebagai lencana,’ pembelian / pengalaman penggunaan yang unggul)
  • Integrasi rantai nilai
  • Identifikasi pelanggan Anda yang paling penting / menguntungkan – lakukan analisis bersama untuk menentukan apa yang paling mereka hargai

Jika Anda tidak dapat menerapkan salah satu poin pembeda di atas, maka gunakan strategi marketing kreatif, seperti Evian’s Live Young contohnya. Ketika semuanya gagal dalam menciptakan brand yang berbeda, berikan brand Anda dengan beberapa daya tarik emosional atau makna hanya melalui kampanye komunikasi kreatif.

contoh strategi brand produk komoditas
contoh strategi brand produk komoditas

Jadi jangan pernah menerima bahwa tidak ada cara untuk membedakan produk komuditas Anda dengan yang lain. Cari keunikan produk Anda dan kelola sehingga menjadi keuntungan dan kelebihan.

FruityLOGIC Design – fruitylogic.com
Graphic Design, Website Design, SEO
Kupang Baru 1/100, Surabaya 60189
t : +62317344564
f : +62317342062
e : info[@]fruitylogic.com
WA : 081332161357

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to Top