Tujuan Branding Untuk Keuntungan Bisnis

tujuan branding surabaya

Tujuan branding yang kuat menetapkan niat perusahaan untuk mengubah dunia menjadi lebih baik dan terhubung dengan konsumen pada tingkat pribadi. Meningkatnya konsumen yang teliti berarti Anda perlu memikirkan posisi sosial, lingkungan, ekologi, dan politik branding Anda.

Mengapa Tujuan Brand Penting

  • Tujuan branding dapat menjadi faktor penting ketika memilih produk atau layanan
  • Pesan branding yang sangat kuat akan berhubungan dengan produk atau layanan Anda
  • Konsumen modern ingin branding menggunakan kekuatan dan pengaruhnya untuk kebaikan
  • 82% aktivis konsumen Inggris menyukai pemungutan suara dengan dompet mereka dengan membeli dari perusahaan yang ‘melakukan hal yang benar’
  • Pastikan pesan Anda asli dan tidak mengikuti tren pemasaran saat ini untuk mendapatkan lebih banyak ROI

Tujuan branding sangat penting bagi bisnis, tetapi banyak orang tidak memanfaatkan karena tidak mengerti tentang hal ini. Menciptakan tujuan branding yang kuat memberi perusahaan otoritas dan makna yang lebih besar serta membedakan perusahaan dari pesaing. Ini bahkan lebih penting jika Anda mencoba memasarkan ke Generasi Z karena mereka melihat tujuan branding sebagai faktor penting saat memilih produk atau layanan.

Apa sebenarnya tujuan branding?

Tujuan branding adalah alasan branding selain menghasilkan uang. Jika Anda menginginkan tujuan branding yang benar-benar kuat, itu perlu berhubungan dengan produk atau layanan itu sendiri. Misalnya, jika Anda berada di sektor pendidikan, tujuan Anda mungkin membantu anak-anak dan membentuk masa depan mereka. Di bawah ini menggambarkan sebuah ilustrasi fiktif perusahaan alat tulis dan tujuannya.

contoh tujuan branding perusahaan alat tulis surabaya
contoh tujuan branding perusahaan alat tulis surabaya

Nah sekarang kita sudah paham tentang apa itu tujuan dari branding, apakah sama dengan janji brand? Tidak juga. Janji brand memberi pelanggan indikasi tentang apa yang diharapkan, contohnya bahan makanan dengan harga rendah sedangkan tujuan branding adalah alasan branding itu ada pada. Tujuan branding dan janji branding tidak perlu berhubungan karena janji branding biasanya lebih fokus pada produk atau layanan aktual yang ditawarkan.

Jadi, siapa yang cocok dengan tujuan branding dan produk inti mereka? Dove adalah contoh yang baik. Mereka telah menciptakan kampanye yang sangat sukses yang berpusat pada tujuan branding mereka untuk citra tubuh yang positif. Pesan tersebut sangat cocok dengan perusahaan produk perawatan pribadi mereka, menjadikannya berkelanjutan dan relevan bagi konsumen. Yang terpenting, itu terhubung dengan pelanggan pada tingkat emosional dengan topik yang memengaruhi mereka secara pribadi. Ini berarti bahwa pelanggan mendapatkan ‘faktor perasaan senang’ ketika mereka membeli produk Dove. Saat mereka melihat produk Dove di rak, ada faktor pembeda yang akan dilihat pelanggan seperti harga dan visual. Tujuan branding adalah cara lain untuk membuat pelanggan memilih produk Anda daripada pesaing Anda.

brand purpose Dove
brand purpose Dove

Ada 3 manfaat utama dari tujuan branding:

1. Menambah nilai bagi kehidupan pelanggan dan masyarakat

2. Membedakan branding dari pesaing

3. Memberikan klarifikasi dan budaya perusahaan yang kuat

Tujuan branding yang dipikirkan dengan baik harus mempertimbangkan pelanggan di setiap langkah. Ingat, tujuan akhirnya adalah untuk terhubung dengan pelanggan secara emosional, menjadikan branding Anda pilihan yang lebih diinginkan. Ini juga memberi karyawan makna dan signifikansi yang lebih besar terhadap pekerjaan mereka yang mengarah pada produktivitas dan kepuasan kerja yang lebih baik.

Apa yang diinginkan konsumen?

Apa yang membuat tujuan branding begitu penting? Pelanggan modern tidak lagi mencari produk ‘nilai terbaik untuk harga’ yang tersedia. Pasar jenuh dengan produk dan layanan yang berbeda tetapi tujuan branding membedakan mereka dan membangun loyalitas branding.

Konsumen modern sangat tertarik pada keyakinan branding dan pandangan mereka tentang topik yang penting bagi mereka. Studi Branding Perolehan 2017 oleh Edelman menemukan bahwa 50% konsumen di seluruh dunia menganggap diri mereka sebagai pembeli yang didorong oleh keyakinan dan 67% membeli branding untuk pertama kalinya karena mereka setuju dengan posisi brand pada topik kontroversial. Jadi jangan takut berbicara tentang topik yang penting bagi Anda. Ingat, Anda tidak bisa menjadi segalanya bagi semua orang. Tujuan Anda tidak akan beresonansi dengan semua pelanggan Anda, tetapi harus dengan demografi utama Anda. Konsumen ingin branding menggunakan kekuatan dan pengaruhnya untuk berbuat baik, baik itu kegiatan amal, membantu lingkungan, atau menciptakan peluang bagi generasi berikutnya. Pada dasarnya, orang peduli bahwa Anda peduli.

Internet telah membawa banyak informasi dan pilihan ke dalam rumah tangga dan orang-orang sekarang memiliki kesadaran yang lebih besar tentang isu-isu global. Sekarang orang memiliki pengetahuan itu, ‘konsumen yang sadar’ telah muncul. Seorang individu yang mempertimbangkan dampak sosial, lingkungan, ekologi, dan politik dari pembelian mereka.

Sebuah studi dari Weber Shandwick dan mitra risetnya KRC Research, Battle of the Wallets: the Changing Landscape of Consumer Act ivism menemukan bahwa 82% aktivis konsumen Inggris menyukai dan membeli dari perusahaan yang ‘melakukan hal yang benar’. Meskipun, gagasan memboikot perusahaan yang tidak disetujui konsumen bukanlah hal baru, ada fenomena ‘pembelian’ yang berkembang. Konsumen sekarang memilih perusahaan yang mereka sukai dan sengaja membeli dari mereka untuk menyatakan persetujuan mereka.

Siapa yang melakukannya dengan baik?

Lush, perusahaan kosmetik buatan tangan yang baru dengan kantor pusat di Dorset, Inggris memperjuangkan tujuan branding dan melakukannya dengan baik. Mereka memiliki tujuan ‘we believe (kami percaya)’ dan telah berbicara tentang berbagai masalah yang mereka sukai – seperti memerangi pengujian hewan dan pembelian etis.

contoh brand purpose Lush
contoh brand purpose Lush

Menariknya, Lush tidak memiliki kebijakan periklanan global, namun telah menguasai loyalitas branding. Mereka menyampaikan pesan mereka dengan cara lain-situs web, toko, dan kemasan mereka. Mereka percaya pada pemasaran organik, dimulai dengan staf mereka sendiri sebagai pendukung branding dan 4 juta pengikut di Instagram. Mereka terlibat dengan audiens mereka secara online menggunakan tagar dan posting, saat memasarkan ke Generasi Z yang merupakan bagian besar dari demografi pelanggan mereka. Ini telah beresonansi dengan konsumen, membuat mereka merasa menjadi bagian dari penyebab dan perubahan yang lebih besar di dunia.

Bagaimana menemukan tujuan brand Anda

Jika Anda ingin mengubah tujuan branding perusahaan Anda (atau membuat tujuan branding yang baru), Anda harus yakin bahwa tujuan branding Anda adalah autentik dan berkelanjutan. Misalnya, jika tujuan Anda berpusat pada etika, sangat penting bagi Anda untuk dapat menunjukkan integritas dan kredibilitas di semua bidang bisnis – mulai dari perekrutan staf hingga pengadaan bahan. Di dunia di mana berita menjadi viral dalam hitungan menit, perusahaan tidak dapat bersembunyi dari skandal dan perlu meminimalkan risiko ini dengan bersikap jujur.

Jadi di mana Anda mulai? Lihatlah apa yang dibutuhkan dunia, apa yang diinginkan pelanggan Anda, dan apa yang Anda tawarkan. Jujurlah tentang apa yang Anda sukai sebagai perusahaan, tetapi ingatlah audiens target dan pelanggan Anda selama proses berlangsung. Merupakan ide bagus untuk mengambil kesempatan ini untuk mendapatkan pemahaman yang lebih dalam tentang apa yang penting bagi pelanggan Anda dengan penelitian kualitatif. Jangan lupa tentang nilai tim Anda sendiri! Mereka semua akan memiliki ide mereka sendiri tentang branding dan apa artinya bagi mereka.

Saat mencoba mencari tahu tujuan brand Anda, mungkin tergoda untuk memilih isu populer seperti pemberdayaan perempuan, tetapi Anda harus jujur ​​tentang apa yang menginspirasi Anda dan mulai dari sana. Jika tujuannya tidak sesuai dengan produk atau layanan Anda, itu tidak akan terlihat asli. Ingat, itu tidak harus berbasis amal atau kompleks. Tujuan branding L’Oréal untuk ‘sharing beauty with all (berbagi kecantikan dengan semua)’ tidak spesifik yang memberi mereka ruang untuk memiliki banyak kampanye berbeda. Jangan panik jika Anda sudah memiliki tujuan branding tetapi menyadari bahwa itu tidak sesuai dengan branding atau audiens Anda. Ubah saja! Pelanggan mengharapkan branding untuk tumbuh dan berubah dan menghasilkan ide baru lebih baik daripada melanjutkan dengan ide yang tidak sesuai.

Beritahu semua orang

Jadi, Anda telah memutuskan tujuan brand Anda. Apa selanjutnya? Sekarang saatnya untuk memberi tahu orang-orang tentang hal itu. Sebagian besar branding memilih untuk tidak mengejanya secara eksplisit, alih-alih mengomunikasikan tujuan mereka dengan cara yang melibatkan dan menginspirasi pelanggan, menggunakan citra dan kampanye. Platform Anda untuk komunikasi media, situs web, dan pemasaran cetak harus konsisten dan semuanya mengirimkan pesan yang sama. Bergantung pada strategi dan ukuran bisnis Anda, kini Anda dapat mulai membangun kampanye pemasaran berdasarkan tujuan Anda. Slogan adalah cara yang bagus untuk menarik perhatian orang dan menunjukkan arah yang Anda tuju. Seperti ‘You are more beautiful than you think (Kamu lebih cantik dari yang kamu pikirkan)’ dari Dove. Jika Anda adalah perusahaan kecil yang tidak memiliki kampanye, maka tujuan branding Anda dapat dikomunikasikan di akun media sosial dan lingkungan kantor Anda.

Hasil yang kuat

Kami tahu bahwa tujuan brand bukanlah proses yang sederhana, tetapi hasil yang kuat adalah terhubung dengan klien pada tingkat pribadi. Mereka melihat diri mereka dalam branding dan ini menciptakan pendukung branding yang akan merekomendasikan Anda kepada teman dan keluarga, mengamankan bisnis yang berulang dan pengikut yang lebih besar. Kami berpikir bahwa tujuan branding adalah sesuatu yang harus diinvestasikan oleh semua perusahaan karena semua alasan itu.

Saat menentukan tujuan brand Anda sendiri, fokuslah untuk membuat hubungan emosional dengan pelanggan Anda dan menginspirasi loyalitas branding. Tapi itu tidak berakhir di sana. Strategi Anda perlu dipantau dan ditinjau untuk memastikan keberlanjutan, relevansi, dan keberhasilannya yang berkelanjutan.

FruityLOGIC Design – fruitylogic.com
Graphic Design, Website Design, SEO
Kupang Baru 1/100, Surabaya 60189
t : +62317344564
f : +62317342062
e : info[@]fruitylogic.com
WA : 081332161357

steve lim fruitylogic design surabaya

Steve Lim – B. Art., M. Des. Founder of FruityLOGIC Design

Selama lebih dari 10 tahun Steve telah menjadi direktur kreatif di FruityLOGIC Design Surabaya. Dia merencanakan, mengembangkan, melaksanakan dan mengawasi baik merek atau strategi pemasaran dengan media dan pesan yang tepat dengan menerapkan desain yang baik dan fungsional. Beberapa tahun terakhir ini, kehadiran media digital semakin kuat dan keinginan untuk memfokuskan terhadap media digital tidak dapat dihindari.

Ketika Steve tidak memakai dasi kerjanya, ia menginvestasikan waktu dalam memahami cara kerja mesin pencari dan logikanya, membangun reputasi dan keberadaan online untuk FruityLOGIC Desain Surabaya dan proyek startup lain yang beruntung jatuh di pangkuannya.

Spesialisasi: Penelitian, Konsultasi, Perencanaan dan Manajemen Proyek untuk media digital.


Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *