Digital print vs cetak offset, apa bedanya?

perbedaan penting digital print cetak offset
perbedaan penting digital print cetak offset

Apa beda digital print dan cetak offset? Saat Anda ingin mencetak kartu nama, brosur, dan materi untuk marketing lainnya, banyak orang menghadapi dilema memilih antara cetak offset (atau cetak tradisional) dengan digital print. Mungkin untuk beberapa dari Anda, proses desain dan pembuatan tagline tampak lebih mudah dibandingkan dengan membuat keputusan ini.

Pada umumnya, cetak offset dan digital print mempunyai tujuan akhir yang sama dan memiliki teknik serupa. Namun, ketika Anda memulai perkerjaan cetak, ada baiknya untuk mengetahui perbedaan mendasar antara digital print dengan cetak offset sehingga Anda dapat menentukan dengan bijaksana.

Pro Kontra Beda Digital Print Cetak Offset

Bagi seseorang yang tidak mempunyai pengalaman untuk bidang percetakan, mungkin tidak ada banyak perbedaan dari kualitas gambar cetak offset dan digital. Bahkan mungkin terlihat identik, tetapi dengan analisa lebih lanjut, Anda akan menunjukkan perbedaan kecil antara cetak offset dan digital.

Pada umumnya, kedua perbedaan ini menentukan arah anggaran atau waktu, bukan pada metode mana yang lebih unggul. Karena itu, mari kita gali aspek teknis dari kedua proses ini.

Apakah Cetak Offset Tersebut?

Cetak offset juga disebut litografi (https://www.britannica.com/technology/offset-printing), pencetakan offset adalah teknik pencetakan tradisional yang telah teruji oleh waktu, yang menghasilkan cetakan dalam jumlah besar. Sangat cocok untuk percetakan komersial secara teratur, misalnya, surat kabar harian.

Cara Kerja Pencetakan Offset

Pencetakan offset dilakukan dengan mesin cetak di mana desain akan dibakar ke pelat aluminium dengan tinta basah. Warna dasar yang digunakan disingkat menjadi CMYK (cyan, magenta, yellow, black) dan warna tinta khusus bermerek.

Pelat ini memindahkan tinta pada selembar kertas berdasarkan desain yang ada pada plat alumunium. Proses transfer tinta secara tidak langsung ke kertas inilah yang disebut offsetting.

Pro Cetakan Offset
• Proses yang andal
• Kualitas gambar superior
• Kualitas gambar yang baik
• Akurasi warna
• Dapat mencetak berbagai media material
• Efisiensi waktu untuk jumlah kuantiti besar
• Cocok untuk pekerjaan dengan jumlah kuantiti besar

Kontra Pencetakan Offset
⁃ Biaya awal yang tinggi
⁃ Tidak cocok untuk pekerjaan dengan volume rendah
⁃ Tidak dapat mengubah desain sampai seluruh batch selesai
⁃ Seluruh cetakan dibuang apabila ada cacat pada plat alumunium

Apa itu Digital Printing

Pencetakan digital adalah konsep yang relatif baru yang menghapuskan semua langkah perantara dari proses pencetakan offset. Anda dapat langsung mencetak gambar atau desain ke produk akhir, tanpa harus melalui kerumitan membuat plat alumunium dan proses cetak tradisional.

Bagaimana Digital Printing Bekerja?

Digital print juga terdiri dari tinta berwarna CMYK yang sama, Bahkan ada mesin yang mempunyai lebih dari 4 warna dasar percetakan seperti : oranye, biru, hijau. Untuk efek putih, logam, atau bening, mereka perlu menggunakan tinta kering khusus.

Gambar ditransfer ke permukaan pencetakan menggunakan toner bubuk atau tinta cair. Dan perbedaan utama terletak pada kenyataan bahwa digital print menggunakan file elektronik sebagai input. Metode ini paling cocok untuk pekerjaan volume kecil yang harus dilakukan dengan cepat.

Pencetakan digital juga merupakan metode tercepat untuk menghasilkan batch pendek, terutama ketika ada beberapa file input atau asli.

Dari segi kualitas, pencetakan digital setara dengan pencetakan offset; Namun, ada beberapa pekerjaan dan makalah yang mendukung satu proses khusus antara keduanya.

Siapa saja yang dapat menggunakan digital print?

Untuk penggunaan di rumah, Anda mungkin memiliki printer laserjet atau inkjet yang terpasang pada desktop Anda. Pada skala yang lebih besar, perusahaan menggunakan printer yang lebih besar dan lebih presisi, yang lebih cepat.

Media digital print

Kain, karton lipat, stok kartu tebal, plastik, kertas kelas berat, dan media sintetis – apa pun bisa menjadi media untuk pencetakan digital. Anda mungkin menemukan aplikasi pencetakan digital paling populer yang dikenal sebagai pencetakan T-shirt, dicetak pada linen, poliester, dan kain lainnya.

Pro Digital Print
⁃ Hasil cetakan identik dari lembar pertama ke lain nya
⁃ Print-on-demand
⁃ Waktu pengerjaan lebih cepat
⁃ Hemat biaya untuk pekerjaan dengan volume rendah
⁃ Perbedaan atau ketidakseimbangan warna yang lebih kecil
⁃ Kemampuan personalisasi data dan variabel dalam satu pekerjaan cetak – setiap bagian dapat mengakomodasi kode unik, seperti nama atau lokasi yang berbeda

Kontra Pencetakan Digital
⁃ Peningkatan biaya yang signifikan untuk pekerjaan dengan kuantitas lebih tinggi
⁃ Tinta standar pencetakan digital mungkin tidak secara akurat lebih baik daripada tinta campuran yang digunakan dalam pekerjaan offset
⁃ Tinta warna khusus tidak tersedia

Membuat pilihan yang tepat karena Anda telah mengetahui beda digital print cetak offset

Memilih antara cetak offset dan digital bermuara pada faktor-faktor berikut:

Waktu: Ketika waktu adalah esensi atau Anda perlu melakukan pekerjaan pada menit terakhir, digital adalah solusinya. Digital print menghasilkan produk jadi dalam hitungan menit. Sebaliknya, Anda punya banyak waktu, pencetakan offset jauh lebih cepat setelah Anda mengatur proses cetak tradisionalnya.

Volume: Untuk jumlah besar, pencetakan offset memberi Anda efisiensi biaya.

Data variabel: Anda mungkin memerlukan data berbeda pada lembar cetakan yang identik, misalnya, halaman dalam buku, atau kartu pos dengan nama berbeda untuk penerima. Dalam keadaan seperti itu, pencetakan digital lebih cocok untuk proyek tersebut.

Harga: Hal ini tergantung pada volume. Biaya pengaturan pencetakan offset lebih tinggi, pencetakan digital lebih hemat biaya untuk volume yang lebih sedikit. Namun, bahkan untuk volume besar dari beragam cetakan yang berbeda, digital print akan menurunkan biayanya.

Media: Dalam beberapa tahun terakhir, digital printing telah berkembang pesat dan mengakomodasi berbagai bahan dan media. Ini bahkan menangani stok sintetis atau kertas yang lebih berat jauh lebih mahir dari sebelumnya. Cetak offset lebih memenangkan persaingannya pada hal ini.

Kualitas: Ide bahwa pencetakan offset menghasilkan pekerjaan dengan kualitas lebih tinggi semakin berubah. Proses digital modern memiliki peralatan yang meminimalkan risiko tinta retak dan menghasilkan banyak warna cerah.

Warna: Untuk satu atau dua warna, pilih cetak offset, dan untuk pencetakan empat warna, gunakan digital.

Proses Khusus: Digital print tidak cocok untuk proses panas seperti embossing atau stamping foil yang digunakan untuk finishing. Toner atau tinta digital juga tidak mudah menerima pelapis dan pernis UV.

Sampel: Untuk menhasilkan contoh barang cetakan, digital membutuhkan lebih sedikit waktu dan biaya lebih sedikit.

Kesimpulannya, Pilihan Anda Menentukan

Untuk beda Digital Print Cetak Offset, Anda perlu membuat keputusan cerdas untuk proyek cetak Anda sehingga Anda mendapatkan keuntungan jangka panjang. Selain preferensi pribadi, memilih teknik pencetakan yang tepat memutuskan bagaimana bisnis Anda dapat dirasakan oleh klien atau vendor potensial Anda.

Cetakan Anda dapat memberikan informasi tersembunyi Anda seperti skala, target, jangkauan, dan kondisi bisnis Anda saat ini. Memproyeksikan citra yang tepat di pasar sangat penting. Jadi, jangan mengambil risiko, konsultasikan pekerjaan cetak Anda dengan desainer ahli dan berpengalaman yang dapat memberi masukan berharga bagi Anda.

Jika Anda memerlukan desain logo profesional atau website design, Anda bisa menghubungi FruityLOGIC Design untuk solusi website design Surabaya Anda.

FruityLOGIC Design – fruitylogic.com
Graphic Design, Website Design, SEO
Kupang Baru 1/100, Surabaya 60189
t : +62317344564
f : +62317342062
e : info[@]fruitylogic.com
WA : 081332161357

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *