• fruitylogic
  • fruitylogic
  • fruitylogic


Desain Logo Hotel Grand Harvest Banyuwangi

  • sketsa ide desain logo hotel
    sketsa ide desain logo hotel grand harvest banyuwangi
  • konsep desain logo hotel
    konsep desain logo hotel grand harvest banyuwangi
  • buat desain logo hotel
    buat desain logo hotel grand harvest banyuwangi
  • proses desain logo hotel
    proses buat desain logo hotel grand harvest banyuwangi
  • logo desain hotel grand harvest
    Before After Hotel Logo Design

Proses Desain Logo Hotel

logo desain grand harvest

Berikut adalah proses desain logo profesional untuk proyek desain logo hotel Grand Harvest, Banyuwangi. Meskipun setiap proyek berbeda dalam hal ruang lingkup, model, dan industri, proses desain logo cenderung tetap konsisten.

Dalam istilah yang paling sederhana, proses desain logo bermuara pada memahami kebutuhan klien melalui pertanyaan dan penelitian, membuat dan mengembangkan konsep, dan akhirnya mendiskusikan dan memperluas desain ke dalam semua bentuk yang mungkin diperlukan klien untuk bangun dan berjalan.

Bagian Satu – Langkah Proses Desain Logo Awal

1.0 – Buat Ringkasan Desain Kreatif

Langkah pertama dalam setiap proses desain logo profesional adalah membuat ringkasan desain kreatif.

Untuk memahami klien dan kebutuhan mereka, kita harus mengajukan pertanyaan dan mengembangkan pemahaman yang jelas tentang bisnis mereka, industri mereka, dan masalah yang mereka hadapi.

Fase awal dari proses desain grafis ini dapat diselesaikan namun klien paling nyaman – baik melalui telepon, secara pribadi, menggunakan kuesioner desain online atau hanya melalui email.

Pada akhirnya, tujuan dari ringkasan desain adalah untuk membantu desainer memahami proyeknya, sehingga semakin banyak yang mereka ketahui, semakin baik mereka dapat berkomunikasi melalui konsep desain awal.

1.1 – Apa itu Ringkasan Desain Kreatif?

Ringkasan desain kreatif adalah dokumen untuk proyek desain atau pengembangan yang dibuat selama konsultasi antara klien dan desainer.

Dalam kasus kami, ini adalah kumpulan sekitar 20 pertanyaan dan membutuhkan waktu sekitar satu jam untuk menyelesaikannya.

Semakin lengkap jawabannya, semakin baik kami dapat berkomunikasi melalui konsep desain – jadi kami menyarankan klien untuk meluangkan waktu untuk menyelesaikannya.

1.2 – Pertanyaan apa yang kami ajukan kepada Klien?

Kuesioner logo dan branding yang kami gunakan dipecah menjadi beberapa bidang utama:

  • – Tentang Bisnis – Apa yang dilakukan bisnis/produk Anda? Masalah apa yang Anda pecahkan untuk pelanggan Anda? Bagaimana dengan latar belakang, produk, atau layanan Anda yang membedakan Anda dari pesaing Anda?
  • – Tentang Pelanggan – Jelaskan klien ideal Anda; apa pesan utama yang ingin Anda sampaikan kepada pelanggan Anda?
  • – Tentang Proyek – Jika Anda sudah memiliki merek/identitas, mengapa itu tidak berhasil untuk Anda? Silakan bagikan tiga tautan ke Merek/Logo yang menginspirasi Anda. Apa yang paling Anda sukai dari mereka? Menggunakan lima kata sifat atau frasa singkat, jelaskan tampilan dan nuansa yang diinginkan merek Anda.

desain logo hotel kartu nama

2.0 – Fase Riset & Penemuan

Setelah jawaban kuesioner selesai, kami akan melalui dan membangun dasar yang kuat untuk bekerja dari bergerak maju.

Pertanyaan lebih lanjut mungkin muncul, yang dapat didiskusikan sehingga kami dapat memahami proyek dengan sebaik-baiknya sebelum memulai.

2.1 – Penemuan Klien

Kami melihat ke dalam bisnis yang ada (kecuali itu adalah startup baru) dan mengungkap di mana mereka saat ini terkait Branding secara keseluruhan.

Mungkin ada aspek bisnis mereka yang belum disebutkan dalam konsultasi awal. Namun, titik kritis penemuan klien adalah memahami masalah mereka lebih jauh untuk memberikan solusi terbaik.

Seringkali, klien mungkin tidak tahu 'mengapa' merek mereka berjuang, tetapi bagi konsultan merek ahli, melihat penyiapan mereka saat ini dapat memberikan jawaban yang bermakna dalam proses desain logo.

2.2 – Penemuan Industri

Bekerja di begitu banyak industri yang bervariasi, mempelajari tentang 'ceruk' khusus tempat tinggal klien selalu penting.

Kami melihat pesaing mereka untuk melihat apa yang mereka lakukan – jika mereka melakukannya dengan baik, kami menganggap apa yang mereka lakukan benar.

Jika mereka melakukan sesuatu dengan buruk, kami dapat dengan cepat mengetahui apa yang harus dihindari untuk membantu klien kami berhasil.

2.3 – Riset Utama – Riset Kualitatif & Riset Kuantitatif

Untuk proses desain Identitas Merek yang lebih komprehensif, kami menggali lebih dalam tingkat penelitian Merek yang dipertanyakan melalui metode penelitian Kualitatif dan Kuantitatif.

Tentu saja, ini membutuhkan banyak waktu, sehingga paket desain logo dengan harga lebih murah cenderung melewatkan bagian ini.

Penelitian kualitatif terutama penelitian eksplorasi.

Kami menggunakannya untuk menemukan alasan, pendapat, dan motivasi – ini memberikan wawasan tentang keseluruhan masalah.

Penelitian Kualitatif juga digunakan untuk mengungkap kecenderungan pemikiran dan pendapat.

Penelitian Kuantitatif digunakan untuk mengukur masalah dengan cara menghasilkan data numerik yang dapat diformat menjadi statistik yang dapat digunakan.

Ini digunakan untuk mengukur sikap, opini, perilaku, dan variabel lain yang ditentukan – dan menggeneralisasikan hasil dari populasi sampel yang lebih besar.

Kuantitatif pencarian menggunakan data terukur untuk merumuskan fakta dan mengungkap pola dalam penelitian.

2.4 – Penelitian Sekunder

Jika memungkinkan, kami akan menggali lebih dalam Identitas Merek klien yang ada, melihat jaminan Merek mereka yang ada seperti laporan, alat tulis, dan situs web.

desain kartu hotel

Bagian Kedua – Langkah-Langkah Proses Logo

3.0 – Sketsa Logo & Brainstorming

Setiap proses desain logo profesional yang bagus dimulai dengan sketsa.

Apakah coretan di atas serbet atau ilustrasi pena yang dibuat dengan hati-hati – setiap proyek dimulai di atas kertas.

Seringkali membuat sketsa atau mencoret-coret klien dengan sesi curah pendapat yang kasar, biasanya bersifat visual.

3.1 – Papan suasana hati dan Citra Rujukan

Papan mood dan citra referensi dikumpulkan dari awal, terkadang dengan bantuan dari klien yang telah mengirimkan gambar yang menggambarkan tampilan atau nuansa dari apa yang ingin mereka komunikasikan dalam desain logo.

Sulit untuk menggambarkan 'tema' atau warna dalam kata-kata, jadi kami sarankan klien mengirimkan beberapa inspirasi visual kepada kami jika mereka bisa.

3.2 – Sketsa Cepat dan Bentuk Dasar

Dari sketsa pertama di notepad, mungkin ada ikonografi atau bentuk visual yang menarik dan layak untuk dikembangkan.

Pada tahap ini, kita dapat berpindah ke kertas kisi atau kertas bertitik, menggambar ulang dan memperbesar desain asli dan menyempurnakannya dengan pena untuk langkah selanjutnya.

3.3 – Menyempurnakan Logo dengan Garis Kisi

Pengembangan lebih lanjut dari sketsa logo dapat berupa kisi-kisi dan garis yang ditarik untuk menyeimbangkan dan menyelaraskan sesuatu dengan benar.

Bahkan bentuk-bentuk organik dapat ditingkatkan dengan kisi-kisi yang dibangun, baik itu bagaimana tanda logo dapat diletakkan di samping jenis logo.

4.0 – Konseptualisasi

Meskipun konseptualisasi dapat didefinisikan sebagai 'pembentukan konsep', pada titik ini dalam proses desain logo untuk klien, ini lebih merupakan kasus penyempurnaan ide lebih jauh dengan masuk ke komputer.

'Ide' diberi sudut pandang baru ketika dapat dilihat di layar, memungkinkan kita untuk mengamati masalah apa pun yang mungkin terlewatkan dalam sketsa.

4.1 – Membuat Buku Sketsa Versi Digital

Formulir utama akan dibuat secara digital saat bekerja dengan pemindai atau membuat ulang secara manual di Adobe Illustrator.

Memiliki versi digital memungkinkan amandemen cepat, penyesuaian dan kemampuan untuk menyempurnakan desain secara efisien.

4.2 – Eksplorasi dalam Monoton

Sebelum warna diterapkan pada desain apa pun, pertimbangan proses desain logo harus diambil dalam nuansa hitam putih yang monoton. Ini adalah warna, cahaya, dan nada yang ekstrem.

Kami melihat banyak desain logo yang dibuat dengan buruk di mana perancang tidak khawatir tentang bagaimana logo akan terlihat dalam warna hitam dan putih.

Meskipun 'faks' sebagai media sedang sekarat, desain logo yang bagus harus memiliki kemampuan untuk tampil bagus dalam format apa pun, dalam keluaran apa pun.

4.3 – Membuat Jenis Logo

Setelah kami memiliki beberapa ide kasar untuk logomark, kami akan mulai memikirkan tentang bagaimana nama perusahaan akan direpresentasikan melalui logotype.

Kita akan memiliki gambaran umum tentang gaya jenis huruf yang kita cari, seperti sans-serif kontemporer atau serif gaya lama. Tetap saja, menemukan font yang sempurna untuk pekerjaan itu melibatkan penelusuran melalui perpustakaan ekstensif yang telah kami kumpulkan.

Jika kita ingin dikomunikasikan untuk menemukan sesuatu yang sesuai dengan tagihan, font yang 'dekat' secara gaya dapat disesuaikan agar sesuai dengan kebutuhan proyek.

Ini bisa menguntungkan, karena semakin menciptakan kualitas unik pada Merek; namun, memperluas ini ke font yang dipesan lebih dahulu dapat menambah biaya yang diperlukan.

4.4 – Menyatukan semuanya

Setelah kami memiliki beberapa tipografi yang sesuai dengan Merek, kami akan mengeksplorasi bagaimana tampilannya berdampingan dengan simbol logomark yang dibuat sebelumnya.

Beberapa palet warna yang dipilih akan diintegrasikan ke dalam desain untuk melihat apa yang terasa seperti pendekatan yang paling tegas.

Pada akhirnya, bagian dari proses desain logo ini melibatkan banyak cetakan perbandingan yang dapat dipertimbangkan dalam satu halaman.

desain advertising majalah

Proses Desain Logo Profesional

5.0 – Penyempurnaan & Presentasi Klien

Konsep logo terkuat akan disusun menjadi dokumen presentasi klien pada titik ini.

Kami akan menunjukkan bagaimana tampilan logo pada berbagai warna latar belakang, pada skala yang berbeda, dan di samping beberapa maket logo, seperti rendering desain pada seragam atau balutan kendaraan.

Ini membantu klien memvisualisasikan logo mereka dalam pengaturan 'dunia nyata' daripada hanya terpusat di halaman.

5.1 – Eksplorasi Skema Warna

Sekali lagi, skema warna alternatif dapat disajikan kepada klien pada tahap ini untuk membantu memvisualisasikan potensi konsep.

Seperti yang kami katakan sebelumnya, warna sangat subyektif, dan perubahan rona sederhana dapat membuat perbedaan.

Mungkin salah satu rona merah cukup jelas atau rona terlalu terang; kami dapat menunjukkan beberapa alternatif cepat yang sesuai untuk setiap mata.

5.2 – Kemampuan Beradaptasi yang Menanti Masa Depan

Pertimbangan tentang 'bagaimana' logo mungkin tahu di masa depan diambil, karena kami yakin logo harus abadi daripada membuat masalah di kemudian hari atau tampak kuno hanya dalam beberapa tahun.

5.3 – Membuat Tiruan Digital UPS

Misalnya, menunjukkan bagaimana suatu konsep dapat terlihat dalam kehidupan nyata jika klien menggunakannya pada kemeja dapat membantu mereka melihat ide itu sendiri di atas estetika visual.

Itu juga selalu mengesankan, jadi kami memastikan maket yang sesuai disertakan.

5.4 – Presentasi Desain Logo kepada Klien

Presentasi desain logo awal diekspor ke format PDF yang aman, memungkinkan mereka untuk melihatnya di layar atau mencetaknya.

Pencetakan selalu disarankan karena monitor mereka mungkin tidak menampilkan warna secara akurat, dan profil cetak yang disematkan memungkinkan representasi yang lebih akurat.

Setiap konsep memiliki PDF-nya sendiri, mulai dari 5-10+ halaman tergantung pada ruang lingkup proyek.

6.0 – Masukan & Konsultasi

Kami menyarankan klien untuk setidaknya menghabiskan beberapa hari, hingga seminggu, dengan konsep awal, meskipun kesan pertama selalu perlu diperhatikan.

Cetak, tempelkan di sekitar rumah atau kantor, dan biarkan mata tertuju padanya secara acak dan alami, seperti yang mungkin dilakukan oleh pemirsa kehidupan nyata saat bertemu dengan Merek.

Dapatkan umpan balik dari teman dan keluarga tepercaya, termasuk karyawan saat ini yang akan memahami Merek melalui keterlibatan mereka.

Sekalipun ada pendapat yang beragam, semuanya valid dan memberikan arahan yang memungkinkan kami untuk meningkatkan apa pun yang mungkin diperlukan.

Setelah itu, rapat dapat diatur, atau umpan balik dapat diberikan melalui email untuk bergerak maju.

Kadang-kadang, kami akan memiliki lebih banyak pertanyaan pada tahap ini untuk mendapatkan masukan lebih lanjut dari klien.

6.1 – Diskusikan Konsep Logo dengan Klien

Kami akan meluangkan waktu untuk mendiskusikan konsep dengan pelanggan untuk mengukur umpan balik.

Diskusi mungkin memakan waktu singkat jika klien telah menemukan salah satu konsep yang sempurna selama beberapa jam jika mereka memiliki ketidakpastian atau pertanyaan yang perlu diklarifikasi.

6.2 – Menyarankan dan Memberikan Bimbingan tentang Seleksi

Biasanya, ketika kami mempresentasikan konsep awal kepada klien, kami akan memiliki pandangan tentang ide 'terkuat' sejak awal, dan menunjukkan kepada klien kualitas yang melekat ini seringkali menjadi bagian dari diskusi.

6.3 – Diskusikan Perkembangan Potensial yang ingin dilihat Klien

Pengembangan sangat bervariasi antar proyek, tetapi secara keseluruhan, lebih mudah untuk mengembangkan sisi estetika seperti yang diharapkan dari sisi konseptual.

Aspek seperti skema warna atau jenis huruf alternatif dapat mengubah 'tampilan', tetapi signifikansi atau makna logo jauh lebih sulit untuk dimodifikasi.

desain seragam hotel

7.0 – Pengembangan Konsep

Berdasarkan umpan balik dan diskusi dengan klien, kami akan mempertimbangkan untuk mengembangkan dan menyesuaikan konsep yang dipilih.

Ini mungkin perubahan kecil pada skema warna, melihat tata letak yang berbeda, atau menghadirkan beberapa tipografi alternatif untuk dipertimbangkan.

Di hampir setiap kasus, satu konsep akan sempurna untuk klien, tetapi terkadang, kami harus melewati dua rute yang dipilih di mana klien tidak dapat memutuskan.

Biasanya, pada titik ini, hanya diperlukan satu atau dua siklus pengembangan, karena berkaitan dengan elemen warna atau gaya.

8.0 – Menyelesaikan Presentasi Desain Grafis

Mirip dengan presentasi konsep awal, tahap ini melibatkan pendekatan yang lebih terfokus, di mana satu konsep telah disempurnakan sepenuhnya.

Maket lebih lanjut dan alat tulis atau kartu nama yang direalisasikan dapat disajikan sebagai langkah logis berikutnya.

Bagian Ketiga: Langkah-Langkah Proses Branding

9.0 – Perluasan Jaminan Merek

Setelah desain logo akhir ditandatangani, asalkan itu bukan akhir dari proyek berdasarkan kebutuhan klien.

Kami dapat bergerak untuk memperluas logo ke langkah-langkah proses branding lebih lanjut.

Seperti disebutkan sebelumnya, contoh tipikal adalah alat tulis perusahaan.

Segala sesuatu mulai dari kop surat hingga kartu nama atau materi pemasaran dapat dibuat.

9.1 – Membuat Alat Tulis Bermerek berdasarkan Desain Logo Akhir

Berdasarkan lokasi fisik klien, dimensi alat tulis lokal harus dipertimbangkan.

9.2 – Perluas Branding ke Elemen Media Sosial

Dari gambar profil jejaring sosial hingga spanduk dan tajuk, dimensi saat ini memastikan semuanya terlihat sempurna untuk pengungkapan besar Identitas Merek baru kepada dunia.

9.3 – Berikan Jaminan Merek Lebih Lanjut yang Diperlukan – Bungkus Kendaraan, Papan Tanda, dll.

Langkah dalam proses desain logo ini selalu bersifat individual bagi klien, karena tidak setiap bisnis memerlukan papan nama eksternal.

Jika Anda menjalankan gym, Anda mungkin perlu diberi merek dengan seragam, atau jika Anda memiliki ruang penjualan mobil, bungkus kendaraan mungkin lebih cocok.

10.0 – File Akhir, Pengiriman & Dukungan

Semuanya dibuat dalam Adobe Illustrator dalam bentuk vektor dan dapat diekspor ke format apa pun yang diperlukan.

File standar terdiri dari: AI (untuk pengeditan selanjutnya jika diinginkan), .EPS / .PDF (untuk dicetak), .JPEG (untuk dilihat dalam g) dan PNG (dengan latar transparan untuk penggunaan web).

Format file Vector memungkinkan rentang keluaran maksimum karena Anda dapat mengatur skala ukuran tanpa kehilangan kualitas atau ketajaman.

Artinya, desain logo yang terlihat bagus di kartu nama juga akan terlihat sempurna di papan reklame.

10.1 – Ekspor semua File Akhir dan Atur

File-file akhir sebuah project akan tertata rapi sehingga file-file tersebut jelas akan digunakan kemana.

Semua format dan tata letak yang sesuai disertakan, bersama dengan versi hitam-putih monoton untuk latar belakang penggunaan yang bervariasi.

Jika ada desain 'tata letak', seperti brosur atau pamflet pemasaran, file akan dikemas dalam InDesign untuk menyertakan gambar dan font yang digunakan, jika ada.

10.2 – Membuat Dokumen Pedoman Merek

Panduan Merek hanyalah 'aturan' tentang bagaimana Merek ditampilkan kepada dunia.

Mereka dapat diteruskan ke pengembang web yang dapat dengan cepat melihat nilai warna yang tepat untuk digunakan di situs web dan font apa yang akan digunakan dalam konten.

Demikian pula, panduan ini dapat dikirim ke printer untuk memastikan akurasi maksimal saat dokumen dicetak melalui nilai warna Pantone.

10.3 – Kirim ZIP ke Klien dan Arsipkan Secara Permanen

Semuanya di-zip dan dikirim melalui email ke pelanggan, mengirimkan CC kepada karyawan tambahan yang membutuhkan akses ke file asli.

Kami kemudian secara permanen mengarsipkan file ZIP ke Dropbox kami, memungkinkan klien memiliki cadangan jika mereka salah menempatkan desain.

10.4 – Memastikan Klien Memahami semua File Akhir dan memberikan Instruksi Penggunaan

Kami ingin memastikan klien mengetahui cara menggunakan desain yang telah mereka bayarkan kepada kami, sehingga kami dapat memberikan bantuan segera atau menjawab pertanyaan apa pun yang mungkin mereka miliki di masa mendatang.

Catatan lebih lanjut tentang Proses Desain Logo Kami untuk Membuat Logo

Seperti disebutkan di atas, setiap proyek benar-benar berbeda, salah satu bagian paling menyenangkan menjadi Agen Desain Grafis di Belfast.

Oleh karena itu, tidak setiap proyek akan melewati setiap langkah di atas, alih-alih melewatkan apa pun yang anggarannya mungkin tidak dimiliki klien

Misalnya, jika mereka mencari desain logo profesional untuk startup mereka, mungkin tidak masuk akal untuk mengalokasikan anggaran yang signifikan untuk melanjutkan langkah proses Branding.

Mereka mungkin sudah menyelesaikan riset pasar, sehingga bisa diteruskan ke kami, artinya kami bisa melanjutkan ke tahap berikutnya dengan pekerjaan yang sudah selesai.

Proses desain logo di atas untuk logo dan branding klien dapat digunakan sebagai template untuk bekerja jika Anda ingin membuat Identitas Merek Anda sendiri, meskipun kami menyarankan untuk bekerja dengan seorang ahli.

FAQ

Proses mendesain logo itu panjang dan rumit. Kami mulai dengan meneliti klien dan kebutuhan mereka. Kemudian kita mulai brainstorming ide. Kami mulai dengan konsep dan kemudian bekerja melalui proses pengembangan. Kami mendesain logo, membuat prototipe, dan mempresentasikannya ke klien.

Pada awalnya, Anda harus mengetahui anggaran klien Anda. Anda juga harus menentukan tampilan logo yang Anda inginkan. Kemudian, Anda harus membuat panduan gaya yang menentukan jenis huruf, warna, dan elemen logo Anda lainnya. Setelah ini, Anda harus mulai membuat konsep. Anda harus meneliti klien dan perusahaan mereka. Anda harus mendesain logo yang sesuai untuk industri klien. Setelah mendesain logo, Anda harus membuat prototipe.

Biasanya ada beberapa revisi yang diperlukan. Anda akan diminta untuk mengubah logo selama putaran pertama revisi. Anda akan diminta untuk mengubah font, warna, dan gaya selama revisi putaran kedua.

Panjang proyek desain logo bergantung pada banyak faktor, termasuk ukuran dan kompleksitas proyek. Beberapa proyek bisa memakan waktu beberapa jam, sementara yang lain bisa memakan waktu berbulan-bulan.

Sebelum Anda memulai proses desain, Anda harus memikirkan seperti apa hasil akhirnya. Apakah itu dua dimensi, tiga dimensi, atau keduanya? Apakah itu flat, terangkat, atau yang lainnya? Setelah Anda memutuskan jenis logo, Anda harus memutuskan warna apa yang Anda inginkan. Pikirkan tentang warna yang sesuai dengan merek Anda.

Bagian penting dari proses desain logo profesional adalah komunikasi. Jika Anda dan desainer berada di halaman yang sama, Anda akan memahami proyek tersebut.

Proses mendesain logo membutuhkan kesabaran. Anda akan menghabiskan banyak waktu untuk berpikir dan merencanakan sebelum mengembangkan logo yang bagus.

Bekerja dengan desainer profesional dapat bermanfaat karena mereka memiliki pengalaman untuk memastikan desainnya unik dan menarik.

Identitas merek adalah citra visual yang mewakili perusahaan Anda dan memberinya kepribadian. Ini dimaksudkan untuk digunakan sebagai simbol produk atau layanan perusahaan Anda. Logo, di sisi lain, digunakan untuk mewakili perusahaan Anda secara lebih pribadi.

Tags   : hotel,  logo,  
Portfolio FruityLOGIC Design Surabaya Lainnya
Loading
Packaging Label Design Poke On Da Go
Jasa Web Design Surabaya dan Jakarta

Packaging Label Design Po...

App Design Squirrel
Jasa Web Design Surabaya dan Jakarta

App Design Squirrel

Website Design Sandal Clarudo
Jasa Web Design Surabaya dan Jakarta

Website Design Sandal Cla...

Logo Design Semeru Harapan Mulia
Jasa Web Design Surabaya dan Jakarta

Logo Design Semeru Harapa...

Desain Logo Hotel Grand Harvest Banyuwangi

Sejarah Bisnis Perhotelan & Pariwisata

Perhotelan adalah salah satu bisnis tertua, kembali ke pemilik penginapan dan bar di zaman Alkitab. Pariwisata, di sisi lain, adalah penemuan yang lebih baru yang dimulai di Eropa, dengan Swiss menjadi salah satu negara pertama yang mengembangkan akomodasi dan layanan khusus untuk para pelancong.

Pada akhir 1800-an, konsep wisata rekreasi dan keramahtamahan menyebar ke seluruh Eropa, membawa kawanan pelancong kaya ke Swiss. Itu dimulai dengan pengunjung yang mencari paparan budaya dan alam pada tur berpemandu di Pegunungan Alpen Swiss, naik kereta api, dan wisata kesehatan. Hotel bergaya istana, pemandian air panas, dan resor ski menjadi ikon wisata mewah di Swiss.

Generasi baru tamu kaya ini memiliki ekspektasi yang lebih tinggi untuk akomodasi yang nyaman, layanan yang nyaman, dan santapan lezat. Fenomena perjalanan rekreasi melahirkan sekolah manajemen perhotelan: EHL didirikan sebagai sekolah manajemen perhotelan pertama pada tahun 1893 di Lausanne, dan telah memelopori pendidikan perhotelan sejak saat itu.


0 Komentar

Komentar