FruityLOGIC Design
Web Design Surabaya
  • Graphic design surabaya jakarta

Buku Menu Design Surabaya

Hasil Kerja FruityLOGIC Design Surabaya
Graphic Design

Kami hadir untuk merancang, memilih dan menyusun kebutuhan grafis supaya produk atau layanan Anda tampil representatif. Dengan terus berusaha mengolah sumber daya untuk memastikan agar Anda menerima yang terbaik dan menonjol dari kerumunan. Baik itu untuk membangun pengenalan merek ataupun membuat kesan baik berkepanjangan pada sasaran pasar. Kami menyatukan kreatifitas dan strategi untuk meningkatkan bisnis.

Buku Menu Design Surabaya

jasa buku menu design surabaya

Buku Menu Design Surabaya Terbaik

Buku menu design surabaya yang baik adalah kunci untuk rencana pemasaran bisnis makanan dan minuman apa pun.

Buku menu design surabaya harus mengekspresikan kepribadian unik bisnis Anda, memfokuskan operasi Anda secara keseluruhan, mendorong profitabilitas, menetapkan anggaran Anda, dan menjaga brand Anda tetap segar di benak pelanggan Anda.

Ciptakan tampilan buku menu design surabaya yang segar, baru dan di design khusus secara profesional untuk usaha Anda. Buku menu design sering kali merupakan pengalaman pertama bagi pelanggan bisnis Anda. Penataan informasi yang baik menjadi sangat penting agar memberikan pengalaman yang baik bagi pelanggan Anda. Di FruityLOGIC Design, kami fokus pada dampak serta desain yang sederhana dan material yang dapat dikenakan untuk menjaga menu Anda terlihat lebih segar lebih lama.

Buku menu design surabaya Anda adalah salah satu media pertama yang dialami pelanggan pada bisnis Anda. Ketika mereka memegang buku menu design di tangan mereka, indra sentuhan, bau, suara, visual membangunan sebuah perasaan dan citra tentang bisnis Anda. Buku menu design Anda harus memberikan pelanggan Anda pengalaman yang baik selama mereka membaca informasi makanan dan minuman Anda, tetapi pada saat yang sama memberikan dampak dan menyampaikan kepribadian bisnis Anda. Buku menu design harus meninggalkan kesan positif dan mampu representasi merek yang kuat sehingga mendorong pelanggan Anda membuat pilihan.

jasa desain menu restauran

Jasa design menu makanan minuman - tampilan profesional untuk buku menu design Anda

Apa saja yang perlu diperhatikan saat melakukan buku menu design?

Photo Makanan Dan Minuman
Gambar menuliskan 1000 kata. Anda pasti pernah mendengar pepatah ini. Dan pepatah ini sangat cocok untuk projek buku menu design. Pernahkah Anda memegang buku menu design dan mencari makanan yang dihidangkan di meja lain? Pelanggan suka melihat foto makanan mereka sebelum mereka membelinya. Menampilkan hidangan tertentu di buku menu design meningkatkan penjualan hidangan tertentu dan memberi pelanggan contoh ukuran, kualitas, dan cara penyajian hidangan Anda. Gunakan photo produk berkualitas yang mampu menceritakan menu andalan Anda, atau soroti dengan perbedaan warna dan design untuk memberi indikasi menu mana yang Anda ingin tonjolkan. Bisa jadi menu yang menjadi andalan di bisnis Anda, atau juga bisa jadi menu yang paling mendatangkan banyak keuntungan.

Dampak Warna Dan Branding
Pengalaman pelanggan dimulai sebelum memesan dari menu Anda, bahkan sebelum mereka datang ke restoran, kafe, atau bar Anda. Mereka bisa saja melihat buku menu design Anda secara online untuk mengevaluasi apakah mereka ingin memesan di tempat Anda. Warna dan dampak dari buku menu design berkontribusi pada perasaan yang dihasilkan untuk menarik pelanggan baru atau yang sudah ada untuk memesan meja di bisnis Anda.

Kualitas Buku Menu
Coba bayangkan saat Anda untuk duduk di sebuah tempat dan Anda diberi selembar kertas A4 yang telah lusuh dimakan waktu. Bisa jadi pelanggan Anda akan mendapat kesan yang salah tentang kualitas dan layanan Anda. Namun, ketika sebuah buku menu design dibuat secara profesional dan dicetak dengan menggunakan kualitas dan bahan yang baik, maka brand Anda ada pada standar yang tinggi, sehingga menciptakan kesan pertama yang positif kepada pelanggan Anda.

Buku Menu Design Baru Untuk Semangat Baru
Buku menu design surabaya yang baru adalah peluang bagus untuk memperkenalkan menu baru dan menghidupkan minat bagi pelanggan baru dan yang sudah ada. Seringkali seorang pelanggan perlu dorongan untuk mengingat bisnis Anda, buku menu design baru bisa menjadi media yang kuat untuk untuk melakukan hal tersebut. Buku menu design juga bisa disebarluaskan di media sosial, konten situs web, poster & selebaran dan kontak langsung dengan pelanggan untuk mendapatkan pelanggan baru.

harga desain menu cafe

10 Tips Perencanaan Menu Design Restaurant, Cafe, Lounge dan lainnya.

1. Membuat kesan pertama yang memukau sangat penting.

Pelanggan cenderung membaca dengan cepat (menghabiskan rata-rata hanya 109 detik, menurut jajak pendapat Gallup) daftar makanan dan minuman di buku menu. Ini berarti bahwa buku menu memiliki hanya sedikit waktu untuk membuat dampak signifikan. Bisnis dapat membuat buku menu mereka lebih mudah dibaca dengan cepat, dengan cara menggunakan judul bagian yang jelas, judul hidangan yang mudah dibaca, dan teknik visual lainnya (lebih lanjut tentang itu di poin ke 3).

contoh desain buku menu modern

branding loung buku menu

Designer buku menu design surabaya membuat titik untuk mempelajari bagian menu mana yang “sering dilihat pengunjung” - di mana orang-orang melihat pertama dalam waktu singkat 109 detik itu, dan (sebagai hasilnya) item buku menu mana yang paling menguntungkan. Kesimpulannya? Saat membaca buku menu yang diatur secara vertikal, pelanggan cenderung menghabiskan waktu paling banyak melihat item pertama dan terakhir - karena alasan itu, hidangan di tempat tersebut biasanya merupakan penjual terbesar.

buku menu restaurant surabaya

2. Menganalisa pola baca pelanggan.

Sebagian besar peneliti tampaknya setuju bahwa ketika pengunjung membaca buku menu design surabaya, mata mereka cenderung melihat ke sudut kanan atas menu, yang dikenal di industri sebagai “sweet spot.” Akibatnya, banyak bisnis menempatkan item menu yang mereka ingin jual banyak (sering kali hidangan mahal) di posisi kanan atas tersebut. Buku menu di bawah ini menyajikan makanan laut dengan harga tinggi di sudut kanan atas, didukung dengan menampilkan ilustrasi gambar (Baca poin ke 5 untuk mengetahui lebih lanjut apakah perlu penggunaan photo makanan atau minuman atau tidak sama sekali).

pola pembaca pengujung restauran

Juga, pada design buku menu dibawah ini menampilkan tipografi tebal yang besar pada sudut kanan atas untuk menarik mata Anda ke arah "sweet spot" itu. Dan coba tebak - item makanan tersebut itu, Steak and Kidney Pie, kebetulan menjadi salah satu menu yang paling mahal.

bagaimana pengunjung membaca buku menu resto

 

Namun, "sweet spot" sedikit berubah berdasarkan tata letak design buku menu (satu, dua, atau tiga panel, dll.).

Satu panel / satu lembar : "Sweet spot" untuk buku menu satu panel berada di bagian atas, halaman depan buku menu. Bagian belakang kurang mendapatkan perhatian dari pengunjung.

Dua panel : "Sweet spot" untuk buku menu dengan design dua panel berada di bagian pojok kanan atas, panel halaman kanan. Bagian kiri bawah, panel halaman pertama mendapatkan perhatian paling sedikit dari pembaca.

Tiga panel : "Sweet spot" untuk buku menu tiga panel, berada di bagian pojok kanan atas, panel halaman kanan dan diikuti oleh bagian atas untuk panel halaman tengah. Sama dengan buku menu design dua panel, bagian kiri bawah, panel halaman pertama mendapatkan perhatian paling sedikit dari pembaca.

Tipe buku menu : "Sweet spot" untuk buku menu dengan model buku menu berada di bagian atas untuk setiap halaman buku menu, sedangkan posisi bagian bawah setiap halaman buku menu mendapatkan perhatian paling sedikit.

format layout buku menu

3. Menyoroti item menu tertentu.

Seperti halnya surat kabar dan majalah menggunakan design “menonjol” untuk menekankan bagian informasi tertentu, design buku menu juga dapat menyoroti item tertentu yang ingin pelanggan pesan dengan menggunakan apa yang disebut pro industri “eye magnets”. "Eye magnets" hanyalah sebuah istilah, yang berarti apa pun yang menarik perhatian.

Ini bisa berupa photo hidangan makanan atau minumam, grafik atau ilustrasi, design kotak berwarna, garis, atau elemen grafis lainnya yang mampu menarik perhatian pembaca.

Buku menu design surabaya di bawah ini memiliki bingkai dekoratif dan grafik ilustrasi manual yang menarik perhatian pada item menu tertentu. Hiasan ini juga memberikan gaya klasik menu restoran kuno. Kita dapat melihat bagaimana nostalgia bisa menjadi emosi yang kuat dalam hal membuat orang memesan hidangan tertentu.

fokus makanan dan minuman pada lembaran menu

Buku menu ini menggunakan banyak "eye magnets", termasuk kotak dan bingkai dengan garis tebal dan putus-putus. Elemen grafis lain seperti pita dan panah membantu mata Anda berjalan ke bawah halaman buku menu.

desain minimalis menu makanan restauran surabaya

Buku menu berikutnya melanjutkan pola menggunakan kotak atau bingkai untuk menyoroti hidangan tertentu (strategi yang cukup umum), tetapi membawanya selangkah lebih jauh, mengelompokkan beberapa item menu yang lebih mahal bersama-sama. Pengelompokan ini, bersama dengan ilustrasi dekoratif di dalam kotak, menarik mata dan mendorong pelanggan untuk memesan dari pilihan itu.

desain modern buku menu makanan barat

Di sini, restoran ini memilih strategi pintar yang berbeda. Ini menggunakan kotak merah yang menarik perhatian untuk menyorot item kedua yang paling mahal di menu, tetapi juga memberi label hidangan sebagai "untuk berdua" sehingga tampak sebagai harga yang lebih terjangkau.

studio design buku menu surabaya

Namun, kontrol adalah segalanya, mengunakan terlalu banyak "eye magnets" bisa berakibat tidak baik. Gregg Rapp menyarankan untuk bersikap strategis dengan menekankan item menu. Semakin sering Anda melakukannya, semakin sedikit dampaknya. Dia menyarankan untuk membatasi item yang disorot menjadi satu per kategori atau bagian (misalnya makanan pembuka, makanan pembuka, makanan penutup, dan lain=lain.).

Buku menu makanan penutup di bawah ini hanya menampilkan satu item yang disorot. Sebagai sentuhan yang bagus, gayanya mencerminkan logo restoran di bagian atas, dan ilustrasi gambaran manual menambahkan ketertarikan pada design buku menu yang sangat sederhana.

desain sederhana menu

4. Gunakan warna untuk memengaruhi perasaan pelanggan.

Warna juga dapat digunakan untuk penekanan, karena orang-orang merespons warna dengan cara emosional, seringkali tanpa mereka sadari. Untuk alasan itu, teori warna digunakan dalam segala hal mulai dari iklan dan kemasan produk untuk memutuskan warna apa yang akan digunakan untuk mengecat kantor sampai warna baju apa yang akan dipakai untuk wawancara kerja. Untuk buku menu, meskipun, warna merah pada umumnya dianggap membantu memicu nafsu makan.

Buku menu ini menampilkan nuansa cerah dengan menggunakan merah dan biru, yang (terlepas dari kekuatan psikologisnya) bekerja dengan baik untuk restoran barbekyu kasual ini.

warna desain menu makanan

Dua buku menu design surabaya berikutnya memilih warna merah sebagai aksen, menambahkan warna secara strategis untuk menarik perhatian ke area tertentu dari menu dan menetapkan susuntan informasi untuk tata letak.

model desain menu minuman

Pada buku menu di bawah ini, warna biru aksen sangat cocok untuk restoran yang mengutamakan hidangan laut ini, yang mengingatkan Anda pada ikan segar yang ditangkap di laut (meskipun sebagian besar makanan laut di sini masak dengan berbagai macam cara). Tetapi, sekali lagi, ini semua tentang psikologi. Jika orang suka mengaitkan makanan laut mereka dengan ombak yang menghantam dan udara laut yang asin (yang, dilihat dari banyaknya restoran seafood bertema bahari, mungkin sangat mungkin), maka restoran dapat membuat pilihan design buku menu yang memperkuat asosiasi tersebut.

brand pada buku menu

5. Menggunakan photo makanan dan minuman dengan tepat.

Penggunaan photo hidangan yang berlebihan akan membuat buku menu design cenderung terkesan kurang ekslusif, sehingga restoran kelas atas umumnya menghindari praktik tersebut. Di sisi lain, pengalaman Rapp telah menunjukkan bahwa satu photo makanan atau minuman per halaman dapat meningkatkan penjualan untuk item menu itu hingga 30%.

Restoran waralaba seperti Applebee's (yang akan akrab bagi masyarakat Amerika) adalah kandidat sempurna untuk menampilkan foto dalam menu. Ini restoran yang kasual dan terjangkau dengan suasana seperti bar olahraga. Menu Applebee ini membatasi foto menjadi satu per kategori (atau satu per panel / halaman), dan juga menggunakan tanda kurung untuk menyorot hidangan tertentu.

buku menu lipat

Restaurant steak ini menggunakan sedikit photo makanan dan minuman dalam buku menu design mereka, tetapi memilih bahan buku menu yang berkualitas tinggi design memainkan bahan, warna, dan tekstur bahan. Teknik ini membuat item menu semenarik mungkin sehingga orang ingin memesannya. Jadi selalu gunakan photo makanan atau minuman profesional untuk menarik perhatian.

desain buku menu besar

Sebagai alternatif, beberapa restoran memilih ilustrasi sebagai penekanan topik makanan atau minumam mereka. Anda dapat melihat ini di restoran kelas atas (seperti design buku menu Balthazar di poin ke 2) atau bahkan di restoran-restoran biasa. Misalnya, pizzeria klasik ini menampilkan ilustrasi bergaya vintage di menunya, dengan satu ilustrasi klasik kecil per kategori.

desain menu dengan ilustrasi makanan

6. Menggunakan bahasa deskriptif.

Nama dan deskripsi makanan atau minuman adalah denyut nadi dari design buku menu - ini adalah informasi dimana pengunjung membuat keputusan atas pemesanan mereka. Itulah sebabnya designer buku menu bekerja keras untuk menggugah selera makan para pelanggan dengan ungkapan yang menarik dan membangkitkan selera. Dalam wawancara dengan ABC News, Rapp mengatakan bahwa "Terbukti bahwa penjualan akan naik hingga hampir 30% apabila memiliki deskripsi yang baik."

Dia merujuk pada eksperimen lapangan yang dilakukan oleh Dr. Brian Wansink, direktur Food and Brand Lab di Cornell University. Studi ini menemukan bahwa label menu deskriptif (seperti “filet seafood Italia yang lezat” vs. “filet seafood”) menghasilkan pelanggan merasa lebih puas dengan makanan mereka.

Membandingkan isi deskripsi menu yang dijelaskan dengan kata "lembut," "lezat," dan "satin"; istilah budaya / geografis seperti "Cajun" dan "Italia"; dan istilah nostalgia seperti "gaya hidup", "tradisional", dan "milik nenek" dibandingkan dengan makanan yang sama tanpa deskriptor tambahan itu mengungkapkan wawasan penting: makanan dengan penjelasan deskriptif meningkatkan penjualan sebesar 27%.

Jadi, restoran yang menghabiskan waktu dengan menyusun judul dan deskripsi hidangan yang menggugah selera akan menuai hasilnya.

desain buku menu detail

Menu ini memiliki gaya copywriting percakapan sehari-hari yang menarik, juga menonjolkan hidangan tertentu agar lebih menarik perhatian. Lihat deskripsi untuk Chicken Fried Steam di photo buku menu kedua di bawah ini: "Potongan kotak, empuk, kemudian dicelupkan dan digoreng sampai berwarna cokelat keemasan." Menampilkan detail dan keahlian bagaimana hidangan disiapkan akan membantu pengunjung lebih menghargai akan cara dan proses memasak makanan tersebut.

Buku menu di bawah ini menulikan deskripsi untuk setiap hidangan, namun menjaga tetap singkat dan lugas. Tulisannya tidak terlalu bertele-tele,  hanya mencakup bahan makanan dan bagaimana mereka disiapkan dengan kata deskripsi yang dipilih dengan baik seperti "lembut," "pedas," "segar," dan "buatan sendiri."

buku menu deisgn surabaya penjelasan menu

Demikian pula, nama-nama item menu dalam contoh ini sangat deskriptif sendiri. Bahan dan proses memasak dijelaskan secara detail, dengan kata seperti "renyah," "bir direbus," "dikeringkan selama 28 hari," dan "dilapisin rempah-rempah."

buku menu design surabaya detail penjelasa menu

Restoran mungkin juga menggunakan deskripsi yang menarik untuk mengimbangi harga. Di sini, menu ini menyoroti barang paling mahal dalam kategori First Course dengan deskripsi berikut: "Lobster air dingin panggang dengan pasta ramuan rempah dan bawang putih srirachi vinaigrette." Dibandingkan dengan judul yang lebih umum seperti "Pasta dengan lobster dan saus bawang putih pedas”, penjelasan rinci ini jauh lebih mungkin untuk meyakinkan pelanggan untuk memilih hidangan khusus.

buku menu design surabaya elegan

7. Membuat Anda merasa nostalgia untuk favorit keluarga lama Anda.

Dalam studi yang disebutkan di atas, Dr. Wansink dan timnya menemukan bahwa label menu deskriptif dapat efektif dalam sejumlah cara, mengkategorikan berbagai pendekatan sebagai geografi, nostalgia, sensorik, atau bermerek. Menu di bawah ini memilih pendekatan geografis, yang membuat hidangan seperti "Napa Valley Nachos" terdengar sedikit lebih menarik.

desain menu minuman surabaya

Kami melihat beberapa teknik lain yang berfungsi di bagian sebelumnya, tetapi di sini, kami akan fokus pada kekuatan membangkitkan nostalgia dalam menu. Pendekatan ini mungkin termasuk mengingatkan pengunjung tentang "masa lalu yang baik" ketika waktu lebih sederhana dengan kata-kata seperti "tradisional" atau "buatan sendiri." Atau mungkin melibatkan memanusiakan hidangan dengan referensi ke koki, pemilik restoran, atau di mana resep berasal dari.

Menurut Rapp, "Memanusiakan hidangan membuatnya item tersebut keluar dari sudut pandang komoditas."

Kita dapat melihat konsep ini beraksi pada menu di bawah ini. Hidangan bernama "Chef Isaac's Gumbo" dan "Ms. Bertha’s She Crab ”memberi menu yang personal, nada ramah.

buku menu design surabaya feeling

Tetapi tidak ada yang lebih bernostalgia daripada membangkitkan kenangan tentang makanan dan keluarga. Banyak orang yang memiliki kenangan indah tentang pengalaman bersama di dapur atau di sekitar meja ruang makan - mungkin memanggang kue dengan Ibu atau makan malam Natal di Nenek - menggunakan istilah nostalgia yang mendorong pelanggan untuk mengingat jenis perasaan itu bisa sangat efektif. Dalam wawancara ABC News-nya, Rapp menawarkan contoh “Red Beans & Rice” vs. “Cajun & Nasi Merah Cajun Nenek.”

buku menu design surabaya bangkitkan perasaan

Berikut contoh buku menu design dari sebuah restoran bernama "The Hungry Farmer." Dengan tema yang mengingatkan piknik pedesaan, susu segar, dan roti buatan sendiri, mengapa tidak memanfaatkan perasaan hangat-dan-fuzzy dengan hidangan bernama "Granny's Pork Chops" ?

buku menu design surabaya memori

8. Menghapus simbol mata uang rupiah (Rp).

Penentuan harga item menu- ini adalah salah satu elemen tersulit untuk masuk ke menu, untuk membuat keseimbangan antara keuntungan dan tidak menakut-nakuti pelanggan. Salah satu langkah pertama yang bisa dilakukan adalah menyingkirkan simbol mata uang rupiah. Referensi apa pun untuk mata uang mengingatkan pengunjung tentang "pengeluaran uang", dan dapat mengarahkan mereka untuk memesan hanya berdasarkan harga daripada memilih item menu berdasarkan pada bahan, kualitas, atau apa yang terdengar paling menarik. Namun, menurut Rapp, melupakan simbol mata uang rupiah "melembutkan harga".

Tidak hanya itu, tetapi sebuah studi oleh The Centre for Hospitality Research menunjukkan bahwa orang-orang menghabiskan lebih banyak uang di restoran yang menu-nya tidak memiliki simbol mata uang dan harga.

Restoran ini memiliki ide yang tepat dengan meninggalkan tanda dolar dari menu sama sekali. Teknik ini akan lebih efektif jika harga tidak berbaris untuk perbandingan mudah, yang membawa kita ke taktik desain menu kami berikutnya ...

buku menu design surabaya hapus simbol mata uang

buku menu tanpa simbol rupiah

9. Membuat harga makanan dan minuman menjadi elemen yang tidak signifikan.

Rapp mengatakan bahwa daftar harga adalah "masalah nomor satu" yang dia lihat di menu: "Menempatkan harga Anda di kolom menyebabkan pelanggan fokus pada harga, bukan makanan Anda, dan dapat mengarahkan mereka untuk memilih barang termurah di daftar menu." Yang jelas, bukan apa yang bisnis Anda inginkan.

Rapp secara teratur membuat harga menu kurang terlihat, menguburnya di bagian bawah deskripsi yang menarik. Menu di bawah ini hanya melakukan itu, menempatkan harga menjadi elemen yang tidak tidak menarik, di bawah uraian item, selain itu juga tidak perlu menuliskan simbol mata uang.

harga menu makanan kecil

Trik harga terkait lainnya yang sering restoran masuk ke menu mereka untuk mengalihkan perhatian pelanggan dari harga yang dikenal sebagai "umpan". Umpan adalah item menu yang kelihatannya sangat mahal, tetapi sesungguhnya untuk membuat hidangan lain (yang mungkin terlalu mahal) terlihat lebih masuk akal.

Ambil design buku menu ini, misalnya. Hidangan makanan pembuka paling mahal, Cote de Boeuf, adalah $ 64 - lebih dari dua kali lipat harga salah satu hidangan utama lainnya. Sementara kebanyakan orang mungkin tidak ingin membayar lebih dari $ 60 untuk iga (Cote de Boeuf hanya bahasa Perancis untuk "iga sapi"), namun harga itu mungkin membuat $ 29 halibut atau ayam $ 24 terlihat sedikit lebih terjangkau.

harga desain buku menu makanan surabaya

10. Mereka menggunakan angka yang ramah.

Banyak industri memanfaatkan psikologi angka - kita dapat merasakan pengaruhnya saat melakukan pembelanjaan sehari-hari atau harga rumah atau mobil. Kombinasi angka yang berbeda memiliki konotasi yang berbeda: misalnya, harga yang berakhir pada 99 menunjukkan nilai (tetapi belum tentu kualitas) sementara yang berakhir pada 95 menyarankan keramahan. Untuk keperluan harga menu, Rapp menjelaskan bahwa harga yang diakhiri dengan .00 tampak "penuh" sementara harga yang berakhiran .95 tampil sebagai "lebih ramah" dan lebih mengundang.

Menu ini memberikan harga yang berakhiran .95 ke banyak hidangannya dan juga menggunakan kotak, serta merah sebagai warna aksen, untuk menyorot bagian tertentu dari menu - menggabungkan beberapa taktik berbeda diatas.

jasa desain menu surabaya

Itu tadi 10 psikologi di balik buku menu design, buku menu design pada dasarnya menunjukkan kepada pelanggan apa saja makanan dan minuman yang tersedia pada bisnis Anda. Hampir setiap pelanggan membaca buku menu design sebelum memilih. Setelah ditempatkan di tangan tamu, secara langsung dapat mempengaruhi tidak hanya apa yang akan mereka pesan, tapi juga berapa banyak yang mereka pesan. Buku menu design yang dirancang dengan baik agar dapat membuat pelanggan mengambil keputusan lebih mudah.

contoh desain menu harga simple

Buku menu design adalah media utama representasi ciri khas bisnis Anda, memberikan kesan pelayanan yang baik kepada pelanggan. Oleh karena buku menu design perlu tampil dengan baik dan profesional mewakili brand bisnis Anda.

10 Font Rekomendasi Buku Menu Design Surabaya

Pilihan font adalah bagian penting dari buku menu design surabaya; berikut adalah beberapa rekomendasi font tipografi untuk menciptakan brand bisnis yang sesuai. Buku menu design adalah bagian penting dari bisnis makanan dan minuman Anda, buku menu design harus mencerminkan gaya dan kepribadian bisnis Anda, dan tentu saja itu juga harus mengkomunikasikan berbagai hidangannya. Ini berarti Anda harus mendapatkan pilihan font untuk buku menu design yang benar, dengan perpaduan sempurna antara gaya dan keterbacaan. Satu huruf saja tidak akan cukup, tetapi dengan menyusun dua atau tiga dari daftar rekomendasi ini Anda akan mendapatkan buku menu design yang indah, sesuai dengan bisnis Anda.

font rigatoni font giaza font timberline

font thirsty soft font dealers

 

  1. Rigatoni - Dirancang oleh Ale Paul untuk Sudtipos, Rigatoni adalah font family Didone yang sangat mudah dibaca, tersedia dalam lima ukuran dengan huruf, italics dan versi stensil, yang dirancang khusus untuk restoran, menu, dan kemasan makanan.

  2. Giaza Pro - Jenis huruf yang bergaya dan multibahasa dengan 650 karakter dan 190 karakter serta berbagai glyphs Art Deco, Giaza Pro adalah font fashion dengan banyak fitur menonjol, menjadikannya pilihan yang ideal untuk menikmati pengalaman bersantap yang mewah.
  3. Timberline - Sebuah font gaya tulisan tangan berkarakter garis-garis bertekstur dan guratan yang anggun, Timberline cocok mulai dari makanan siap saji hingga kafe vegetarian yang fresh dan anggun.
  4. Thirsty Soft - Sangat ideal untuk kedai kopi atau kedai es krim, Thirsty Soft adalah versi yang lebih ringan dan lebih hangat dari Thirsty Script, menambahkan daya tarik dan keramahan ekstra vintage, dan memberi tahu pelanggan bahwa mereka berada di tempat yang tepat untuk camilan yang dingin.
  5. Dealers - Terinspirasi oleh rambu-rambu retro, Dealers adalah huruf besar dan ringan yang dirancang untuk membangkitkan perasaan keaslian dan nostalgia klasik. Cocok digunakan untuk menu dengan penjelasan pendek.

Font serif klasik memberi tahu pengunjung bahwa ini adalah tempat menjual makanan yang berkelas, dengan layanan berkualitas.

font didot font baskerville font plantin

  1. Didot - Awalnya dirancang pada 1783 kemudian dihidupkan kembali oleh Linotype pada tahun 1992, Didot elegan dan chic dengan garis-garis halus yang luar biasa, membuatnya cocok untuk bisnis dengan hidangan kompleks yang disajikan dengan perhatian yang mendetail.
  2. Baskerville - Klasik dan canggih namun cocok untuk pengunjung yang lebih santai, Baskerville adalah font yang bagus dengan banyak aplikasi. Ini juga akan bekerja dengan baik di tempat makan mewah, ataupun tempat bisnis yang bernuansa retro.
  3. Plantin - Berdasarkan jenis abad ke-16, Plantin adalah serif yang kuat dan kuat yang menjadi menyerupai Times New Roman, dan membuat pilihan yang sangat baik jika Anda ingin menampilkan nuansa klasik.

Untuk perusahaan modern atau minimalis di mana hidangan yang lebih banyak berbicara, maka font sans serif adalah pilihannya. Font sans serif mudah dibaca, membuatnya ideal untuk deskripsi hidangan, dan itu juga menunjukan tempat bisnis yang ramah pelanggan.

open sans font helvetica

  1. Open Sans - Didesain oleh Steve Matteson dari Ascender Corp, Google Fonts 'Open Sans adalah font netral namun ramah yang fokus pada keterbacaan; pada menu itu akan mengatakan bahwa ini adalah tempat yang ramah, menawarkan hidangan yang elegan dan berkualitas.
  2. Helvetica - Akhirnya, sulit untuk melakukan kesalahan dengan Helvetica. Sangat sederhana dan netral, ini adalah font yang memberikan keterbacaan sangat jelas, hingga memungkinkan setiap menu mempunyai karakternya sendiri. Helvetica juga sangat cocok dengan kombinasi font lain nya untuk memberikan kesan yang berbeda.

FruityLOGIC Design melayani buku menu design surabaya untuk meningkatkan kesan dan brand bisnis Anda. Hubungi FruityLOGIC Design di +62.31.7344564 atau via email di info[@]fruitylogic.com untuk layanan konsultasi buku menu design surabaya untuk cafe, restaurant atau lounge Anda, apapun tema yang Anda inginkan, tim designer buku menu design surabaya kami siap membantu menterjemahkan visi dan ide Anda menjadi buku menu design surabaya yang sesuai dengan bisnis Anda. Presentasikan makanan dan minuman Anda sebaik mungkin dengan buku menu design profesional yang sesuai dengan brand usaha Anda.

FruityLOGIC Design melayani jasa kreatif untuk area kota Surabaya dan sekitar nya, layanan desain kami meliputi :

0 Komentar

Komentar